Sunday, 25 August 2013

Cerita Gue

Selamat Malam Everyone,

yes yes yes akhirnya gue kembali ngepost setelah sekian abad hehehe
well kali ini gue ingin berbagi cerita aja, cerita yang asik asik semoga berkenan bacanya, atau gabaca juga gapapa kok lebih baik malahan hehehe

hari ini gue mau cerita tentang diri gue setelah gakerasa udah setahun terjebak di universitas ini, yah disini sih banyak suka dan dukanya, dan setahun ini penuh perjuangan banget. dari sedih seneng susah sebel kesel dan lainnya.

yap udah lah kebanyakan basa basi gak cerita cerita nanti, langsung cokidot!

oke cerita diawali dari masa gue masuk ke universitas ini, awalnya bingung sih abis kan 'beda', beda dalam beberapa hal, tapi dalam hati emang niat jadi dokter sih yaudah jadi pantang mundur dah.

nah dimulai dari awal2 berada disitu, ya disitu, disitu ah masa kagak ngarti sih, nah gue itu pas awal2 langsung kena tipes, yes penyakit ini sohib ama gue, enak aje dibilang jorok gue tuh bersih abis yak, tapi salmonella typhinya aja demen ama usus gue hehehe

nah gue itu sakit, jadinya gaikut awal2 ospek, sempet penasaran akhirnya hari kedua mutusin untuk masuk, dan disitu gue udeh mikir macem2 ahelah ini diapain lagi nih pas ospek, abis kan biasanya suka macem2, pas di universitas sebelumnye aje gak sih gak macem2 cuma agak keras doang tapi enak abis itu sohiban ama kakak2nya. oke kita lanjut lagi, nah disitu gue gangerti ape2 tiba tiba disuruh ngumpul disuruh nyanyi ama yel2, itu aje gue kagak apal hahahaha untungnya pada gk tau hehehe. trus ketika berdoa nah ininih gue udah mulai bingung aduh aduh keknya harus terbiasa begini yaa, yaa maklum kita kan berbeda, jadi yowislah gue harus menerima dengan lapang dada dong, oke oke itu gak masalah, trus baru outbond tuh nah pas ntu gue gadapet kelompok, pas itu gue inget banget ada temen se-FK namenye Nico pendiam amat tp gue coba utk deket aje abis masa kagak ada temen samsek gue disono -_____-, ada sih yang awal2 baek ama gue tapi anak FH gue lupa namanya sumpah baik banget and yaa menurut gue dia lumayan care lah terhadap temen, sorry bro gue lupa nama lo kalo lo baca komen dan bilang ini gue yaaa :D

nah lanjut lagi, nah abis itu baru outbond gue itu kenal Nico karna kite sama2 gadapet kelompok pas ntu akhirnya disuruh cari dan kebetulan sama nih kelompok kite aduh gue lupa lagi kelompok berapa ntah 11 or 12 yang pastinya antara itu maaf kebanyakan lupa, di FK dituntut ngapal mulu hehehe ampe pacar aja lupa *ups
eh udah tuh kita outbond panas2an trus perkenalan gitu deh, terus yang lain itu tuh pada bilang dari sma ini sma ono nah gue dengan bangganya bilang saya dari Universitas Negeri Jakarta Fakultas Pendidikan Kimia angkatan 2011, dan kknya bengang bengong ha? serius trus disini? gue jawab aje ye kak rencananya ambil disini and disono, jadi disini shift pagi disono shift malem hahahaha sayangnya itu gak terjadi :"
nah trus udeh tuh main2 uji kekompakan ketawa2 yowis lah gue seneng deh hari pertama. bahkan pas half time aja gue sakit tuh, tdnya disuruh pulang, dengan bangganya gue bilang gak mau pulang dan mau lanjut lagi hehehe (pencitraan, padahal pen deket ama cewek *ups lagi) eh diakhir akhir gue inget tuh ada pemberitahuan gitu disuruh cukur rambut, hadeeh dulu disuruh botak masa sekarang botak lagi, lama2 gue jadi deddy korbuser juga.

nah abis itu kelar dah tuh hari itu dan pulang dengan capeknya dan besoknya bingung antara mau ikut lagi atau gak, akhirnya gue gabisa ikut karna ingin habiskan masa cuti, ya cuti kan dikasih surat dokter dan disuruh istirahat 5 hari, tapi gue bandel ttp ikut satu hari itu dan akhirnya gue habisin deh tuh dengan bermain2 dirumah dan gaikut ospek hehehe.

nah abis itu minggu berikutnya ternyata masuk lagi dan gue gatau samsek, katanya ada blok persiapan gitu, pas itu gue komat kamit dah cari temen fk, asal2 add dan yowis akhirnya menemukan seseorang namenye Rorrie dia itu sohibnye temen sma gue si Dodo, nah udeh dah tuh gue hari2 pertama blok persiapan nanya2 mulu ke dia tapi kagak masuk2, ampe akhirnya tuh orang nanya juga lu gamasuk? hahahaha dalem hati gue ketawa tapi gue sekali lagi wajib pencitraan gue bilang aja gue masih sakit nih (padahal udeh sembuh) trus yaudeh akhirnya hari kamis gue memutuskan masuk.

nah pas masuk itu gue inget banget beberapa hal, kok gue beda sendiri yaa? enak aje bukan tubuhnye bukan kegantengannya main tebak2 aje nih readers sejati blog gue hahahaaha
yang beda adalah gue sendiri gapake almet, yes gue gatau samsek ternyata harus pake almet ya tapi wajar dong orang belom ada trus mau gimana? ye gak? trus selain itu gue ngeliat temen2 lain kok pada botak mana disitu terang banget trus pada botak woy silau woy dalem hati gue bilang gitu, trus gue liat aje ah itu ada anak pake celana dan dia gak botak pas gue liat deket2 eh ternyata cewek sob -____- mati gue berarti tinggal gue yang gabotak hahahaah
nah trus pede lah yah tuh udeh gak botak gak pake almet trus aje masuk blok persiapan, trus ampe gue inget dikasih tau ama dokternya boleh pake baju bebas, ooo ternyata bajunya doang yang bebas gamesti putih hitem, dan gue pun dengan pedenye pake polo shirt and jeans hahahahaha kurang apa coba? :D
pas itu sih mikir2 ah ntar diomelin ama kakak tingkat lagi nih klo begini akhirnya gue mikir gimana supaya bisa gerak cepat and kabuuurrrrrrr set set set and berhasil hahahahahahaha

trus abis itu ampe akhirnya gue putuskan potong rambut, yah gak botak amat sih karna bagi gue rambut itu mahkota jadi musti bisa digayain hehehe, akhirnya gue pun kena tegur disuruh botak aje dan respon pertama gue 'insyaAllah' ternyata jawaban itu cetar membahana badai tau gak. yah maap yeee abang2 aye emang salah tapi pure karena ane gatau aturan pas itu ane itu baru tau aturan pas udeh mau bener2 kuliah, jadi sekali lagi maap2 yee bang kalo ampe abang2nye marah hehehe. peace love and gaul ye bang :D

nah abis itu cerita ini bersambung tunggu cerita berikutnya......


mau tau cerita lengkapnya? download podcast teguh post terbaru, secepatnya bakal diupload deh hehehe....

Saturday, 27 April 2013

Radio Tweet

Hey Guys,
You can now officially download my podcast on #RadioTweet
Enjoy!

Podcast #1HourGalau
RADIO TWEET Eps. 1 Part 1
RADIO TWEET Eps. 1 Part 2
RADIO TWEET Eps. 1 Part 3
RADIO TWEET Eps. 1 Part 4
RADIO TWEET Eps. 1 Part 5

You can comment my voice by posting comments below
hope you like it! :D

Saturday, 20 April 2013

Pesan untuk Sahabat....

Dear my bestfriend,
in this blog, i just want to write that how i really miss our togetherness used to be
i don't even know how you are nowadays hopefully you're fine
we never have chance to meet again, you even don't want to meet me again and i don't know why you can't forgive me for what i've done to you
i always say sorry everytime i try to text you and yap you always reply there's no mistakes in both of us
but your say that you don't wanna meet me it's not even match with what you said
you always have ur fuckin' busy stupid things that i never know it's true or not
i always say i've changed now, and ya you still don't trust me
how can you trust me if we never meet again?
how can i make sure to you?
you're not my girlfriend, you're my best friend, and as a bestfriend we should keep our togetherness not like this
i don't know when will i see you again, hopefully when you need me the most, we can meet and fix this
i'll be there if you need, thanks

Thursday, 21 June 2012

Suami Terbaik

Sebelumnya saya selaku penulis meminta maaf jika ada kesamaaan karakter, tempat, nama, dan lain-lain kisah ini hanyalah fiktif belaka.

aku adalah aiman, aku adalah mahasiswa semester delapan fakultas matematika salah satu universitas di indonesia. aku tinggal bersamaku di rumah yang tidaklah begitu besar dan tidak pula begitu kecil di daerah pinggiran kota jakarta. sebagai anak tunggal, aku selalu menjaga ibuku dan tinggal bersamanya. sejak ayah meninggal karena kecelakaan waktu aku kecil, hanya aku yang bisa membahagiakan ibuku karena semua saudara berada di luar kota. Tiap kali menatap wajah ibu, aku selalu sedih karena ibuku selalu termenung dengan kesendiriannya. ibuku tidak lagi mau menikah sejak ayahku meninggal, beliau selalu berkata "ayahmu selalu berjanji kepada ibu, dia akan menemani ibu sampai ibu mati", karena hal itu lah ibuku tak mau menikah lagi dengan orang lain. mengurangi kesepian ibu, akupun memutuskan untuk mempunyai pacar yang bisa menghiburku dan ibuku. Dia adalah sari, mahasiswa semester tujuh universitas pendidikan di jakarta. dia anak yang baik dan selalu pengertian kepadaku. aku selalu diingatkannya untuk hal-hal yang penting baik sholat, mengurus ibu dan lainnya. oleh karena itu, kami pun berjanji akan membawa ikatan kami dijenjang pernikahan. hingga akhirnya akupun berkata padanya "aku akan menjadi seseorang yang setia dan menjaganya sampai akhir hidup, aku takkan berpaling kepada siapapun walaupun kita memang harus berpisah nantinya". ikrar setiaku ini kuucapkan didepannya hingga ia pun sedih memelukku.

seiring berjalannya waktu dan akupun sudah lulus kuliah, akupun langsung mendapatkan pekerjaan disebuah perusahaan swasta di jakarta untuk kontrak selama 10 tahun. Dalam sepuluh tahun itu aku hanya digaji 2 juta per bulan. yah itung itung kerja di jakarta susah ya aku ikuti saja. waktu terus berjalan dan berjalan hingga pada saat umurku 25 tahun, ibukupun memanggilku "Man, umurmu sekarang sudah 25, sudah saatnya kau melanjutkan hubunganmu dengan sari ke jenjang yang lebih serius, ibu sudah semakin tua man dan sudah mulai sakit-sakitan, ibu ingin melihat saat-saat kau bahagiamu man". melihat hal itu rasanya sulit untuk mengatakan tidak. aku pun berkata pada ibu, "ya bu akan iman laksanakan taun depan insyaAllah, kalau memang ada rejeki". ibukupun tersenyum melihat hal itu.

seiring berjalannya waktu, aku bekerja keras untuk memenuhi modal untuk menikah dalam setahun. kerjaanku di tempat swasta itu pasti tidaklah cukup, untuk makan sebulan aja mungkin pas-pasan. karena bekerja pukul 9, akupun memutuskan menjadi loper koran pada pagi hari. membuat senang masyarakat dengan koran yang membuka cakrawala dunia. sorenya aku jadi tukang bantu-bantu di restoran, jadi tukang cuci piring atau bahkan jadi tukang parkir. sari pun tak mau kalah dariku, ia pun berusaha mencari uang dengan mengajar disekolah, bimbel dan privat. akhirnya seiring waktu berjalan, setahun sudah kami mengumpulkan uang. ketika dijumlah semua uang tersebut, alhamdulillah semua terkumpul hampir 15 juta rupiah. sebuah modal yang bagus buah dari kerja keras kami. yah walau masih kurang, akhirnya kami meminjam ke tetangga untuk mencukupinya

akhirnya pada saat itu, kami pun menikah ditempat yang sederhana dan pesta yg sederhana. hanya warga sekitar dan beberapa kerabat keluarga lainnya yang kami undang. ya kecil sih tapi lumayan meriah sih, yang penting ibu tersenyum dan puas dihatinya melihatku menikah. oh ya sungkeman pun ibu mengucapkan dengan pelan seperti sedang berdoa, "Jadilah seperti ayahmu nak". dalam hatiku aku hanya bisa bilang "insyaAllah ibunda, ini sebuah amanah besar bagiku". pesta pun selesai dan ya saatnya memulai hidup baru.

waktu terus berjalan, pernikahan ku dengan sari alhamdulillah berjalan lancar selama dua tahun pertama. Sari pun telah mengandung sang buah hatiku yang pertama. aku dan ibu turut bahagia mendengar kabar tersebut.


Tetapi pada saat itu ya hari itu hari yang sangat tidak kuinginkan sesuatu pun terjadi.
selepas pulang kerja aku pun diajak teman-temanku untuk ke sebuah bar, ya itung itung refreshing sedikit sembari melepas lelah. Hal yang tidak diinginkan pun terjadi, ternyata aku tertidur di klab malam tersebut. aku pun tak sadarkan diri pada saat itu, aku pun merasa dijebak dan tidak mengetahui kalau minuman tersebut adalah alkohol. aku pun kaget karena aku sudah tidak mengenakan kain sedikit pun dan ada seorang perempuan tak dikenal disebelahku. aku pun sontak kebingungan dengan semua itu dan bergegas untuk kabur pulang ke rumah. ketika sampai dirumah, sari pun bertanya kepadaku, "mas abis darimana, kenapa semalam tidak pulang?". akupun sontak terdiam dan hanya menjawab "aku lembur tadi malam". sari pun begitu saja menerima ucapanku dan aku pun sedikit lega dengan hal itu. namun, ketika aku pulang kerumah aku melihat ada sepatu hak tinggi di depan rumah, aku pun bingung dan berpikir siapa orang tersebut. ketika mulai masuk ke rumah, aku melihat ternyata ada perempuan yg semalam di klab malam itu. Dengan tiba-tiba dia meminta bayaran dan tanggung jawab kepadaku sontak aku kebingungan dengan hal tersebut, aku berdalih "aku tidak melakukan apa-apa" namun sari datang dan menunjukkan foto-foto yang aku benar-benar tidak tau kapan diambilnya. perempuan tadi pun langsung pulang dan tetap meminta uangnya dikirimkan ke rekeningnya.

setelah perempuan itu pulang, Sari pun langsung marah kepadaku, ia menampar wajahku, kamipun bertengkar dan sontak ibu yang sedang sakit keluar dari ruangannya dengan tertatih. Ibu berkata "ada apa ini!, mengapa kalian semua ribut". Sari pun menjelaskan dan sontak ibu tidak percaya atas apa yang terjadi. Ibu pun bertanya kepadaku "apakah benar itu iman?" sampai 3x ibu bertanya dan akhirnya aku berani berkata "ya bu tapi..." belum selesai aku menjelaskan ibu pun jatuh pingsan dan langsung tidak sadarkan diri. aku pun langsung menelepon ambulan dan selama di perjalanan ibu kekurangan oksigen yang membuatnya berhenti bernapas. aku pun hanya bisa teriak saat itu."ibuuuuuuuuuuuuuuu....."

Akhirnya besok pun ibu dimakamkan disamping kuburan ayah, aku pun menangis dan tak mau meninggalkan kuburan itu. aku membuat kesalahan terbesar dalam itu dan sangat tidak bisa diampuni. sementara itu selesai memakamkan ibu, ternyata sari sudah mengepackan semua pakaiannya dan meminta cerai dariku. aku pun meminta maaf didepannya, tetapi ia tetap menolak dan tetap pergi. aku pun hanya bisa menangis di depan ruang tamu rumahku. seolah hari itu sebagai hari yg buruk bagiku, tetangga yang dulu kupinjam uangnya meminta sisa uang yg belum dilunasi. ia pun menyegel rumah ku sebagai jaminan dan menendangku keluar.
Bahkan kantorku pun tak segan-segan memecatku karena tiga hari absen tanpa syarat.

aku pun bingung harus kemana lagi langkahku ini berjalan, aku memohon ampun dan meminta petunjuk dari-Nya. sampai pada akhirnya aku bertemu kembali dengan perempuan klab malam itu, melihat wajahnya saja sudah tak mau yang dipikiranku hanyalah untuk apa bertemu lagi dengannya. akhirnya dia menceritakan yg sebenarnya padaku. foto itu hanya editan, foto itu tidak asli, itu foto temanmu yang suka dengan sari. dia tak lain adalah firman. dia memang dari dulu mengincar istriku sejak kami pacaran dulu. akhirnya aku diberikannya tempat tinggal disamping rumahnya. walau sangat kecil namun bisa untukku utk beristirahat. aku pun kembali mencoba mencari kerja untuk memenuhi kebutuhan untungnya ada yg mau menerimaku di sebuah toko beras, ya gaji sangat kecil cuma 20rb per hari tapi ya cukuplah buatku seorang.
tak sengaja sambil mengantarkan beras aku bertemu dengan sari, aku awalnya ragu namun melihat dari wajahnya aku yakin. akhirnya aku pun mencari rumahnya dan yap dugaan ku benar dia memang tinggal dekat sini tapi orang bilang istrinya pak firman sontak aku kaget tp tetap penasaran utk mencari rumahnya. akhirnya akupun menemukan rumahnya, dari jauh aku melihat dia sedang membersihkan teras dekat dengan firman yg duduk sambil membaca koran. sari pun dari kejauhan sempat melihatku dan akupun langsung kabur.

esok harinya saat aku disuruh menjaga warung sari pun tiba-tiba muncul didepanku, dia berkata "mas iman". aku pun sambil sedikit sok jaim berkata "ada apa, ada yg bisa dibantu?" dia meminta kopi dan gula dan langsung aku ambilkan dengan tersedu sedu. kemudian dia pun memberikan uangnya, dengan hati yg tegar aku pun mengambil uang itu dan tiba tiba aku pun memulai pembicaraan. "sari, tunggu sebentar, ada yg harus kubicarakan denganmu". kami pun duduk utk bicara, dan sari pun bercerita tentang hal yg ia lakukan setelah minta cerai dariku. dia pun bertanya kepadaku apakah aku sudah punya pasangan. jawabku hanya "aku telah berjanji padamu, aku takkan berpaling darimu, aku akan terus menunggumu sampai kapan pun itu. mungkin bisa saja kuceritakan saat itu kalau hal dulu yg terjadi hanyalah akal-akalan firman namun, aku tak mau melukai hatinya dan terus bersabar menunggunya.

hingga diumurku yg semakin menua, diumurku yg ke-50 aku pun jatuh sakit, terkena gagal ginjal. Dokter pun mengatakan waktuku tinggal beberapa hari lagi karena terlalu intens dalam cuci darah. akupun harus berbaring dirumah sakit sendirian tanpa ada siapapun menemani. namun, tiba-tiba sari pun datang melihatku beserta dengan anakku yg telah dewasa. ia langsung menangis dan bersujud didepanku. aku kebingungan mengapa ia seperti itu, ia pun menceritakan bahwa ia telah mengetahui semuanya. aku pun turut bersedih mendengar semua itu. namun, aku hanya bisa diam semua itu telah terlambat, kemudian aku menyuruhnya untuk berbaring dikasur bersamaku, memeluk tubuhku dan berkata "Cintaku, sampai kapanpun ku akan selalu setia kepadamu". kemudian, sari pun menangis tersedu-sedu dan ia pun ikhlas kehilanganku dan kata terakhirnya padaku "Mas, kau adalah Suami Terbaikku"

The End

Editor : Teguh Yuki Ananda
Writer : Teguh Yuki Ananda

Semoga kita bisa mengambil hikmah dibalik cerita ini, kuno ya katro ya ceritanya hehe tapi dilap dulu dong itu air mata :")

Thursday, 8 March 2012

GALAU

Galau itu apa sih sebenernya?
lagunya Ronal Tike? atau Yovie n The Nuno?
atau apa sih sebenernya?
umm oke secara psikologis galau itu sebenernya pikiran yang abstrak yang ada dalam pikiran manusia yang tidak dapat ditafsirkan oleh manusia itu sendiri. nah gitu jadi galau itu kadang dibilang saat orang bimbang or yang paling jauh banget adalah pas orang kangen kok dibilang galau -___-

nah hari ini gue mau berbagi tentang galau, kan gw masih remaja (akhir) jadi masih boleh dong galau hehe :P
apasih yang gue galauin? wih banyak bener haha
kalo disebutin boleh2 sesaat lagi ya makanya jgn baca blog gue setengah2.
oke di posisi pertama atau galau akut hahaha
gue mulai dari beberapa bait lagu Yovie n The Nuno - Galau OST Negeri 5 Menara

bila cintaku ini salah hatiku tetap untukmu
namun kenyataannya parah dirimu tak pernah untukku

siapa sih yang gak sedih baca or nyanyiin lyric itu :(
ya lagi2 masalah cinta ya boo haha
gak habis2 masalah cinta itu haha
oke yuk ke ceritanya
apalagi sih guh? ya gitu deh
sebenernya gue sedang menyukai seseorang eh pas gue kepoin ada kata2 yang menyedihkan yang sepertinya dia itu tidak setuju kalo gue jd miliknya :( hmmm sedih ye
tp secara psikologis ya sah2 aja dong kan kata mama dedeh kita itu kalo liat seseorang harus dari hatinya yang terdalam dan garis keturunan bukan tampang.
ah gue mah yang penting setia sih sebenernya yah cantiknya sekelas Angelina Jolie hahaha kan gue sering menyamakan diri gue as Brad Pitt :P
ya gitu deh agak sedih makanya gue mulai melirik yang lain.
gue sedang melirik inisial I gatau siapa ya jangan ditebak2 hehe.
gue sedang mencoba tp kayaknya susah umm... tp coba deh drpd gak.
gue bingung banget dah klo soal cinta. pengennya sih gak mikirin tp kalo gak mikirin rasanya sepi sesepi sepinya dunia. seperti didunia hanya gue seorang. kadang sedih ini gue tutup dengan baca bismillah dan night, kadang gue denger lagu or buka twitter, tp tetep aja gak ampuh.
kadang gue bingung harus kemana lagi gue melangkah masa ya mager mulu. makanya gue butuh sahabat or a girlfriend so dia bisa jadi penyemangat and nemenin gue gitu.
yah ntah harus bagaimana lagi kalo sabar ya sabar, tp kata mama dedeh Allah itu kan mempertemukan jodoh kita sambil kita usaha gak bisa langsung dateng gitu aje kayak durian runtuh. ya prinsip gue pria yang baik untuk wanita yang baik pula. tp alangkah indahnya kalo antar pria dan wanita saling menutupi atau support gitu lah sehingga bisa dikatakan serasi. mudah2an aja kali ini berhasil. gue percaya Allah selalu ada untuk hamba yg sedang merasa sulit.

oke galau yang kedua
galau yang kedua galau sahabat gue. entah kemana dia berada. padahal kita sama2 dijakarta tp nelpon gapernah sms gapernah. makin tambah2 dah. gue kadang merasa bersalah banget kok ampe bisa gue merasa sesepi itu apakah emang orang gak mau berbicara ama gue? :( ya gue mengertilah dia sibuk tp berubah banget dulu sesibuk2nya dia pasti masih ada waktu untuk gue, gue tau gue punya salah yang sangat besaaaaarrrrr banget sampe gue akhirnya minta maaf dia katanya udah maafin tp ttp aja kyk gitu heran gue jdnya. yah gue cuma terus berelus dada aja deh. abis harus gimanakah gue? lama2 gue dateng juga dah kerumahnya. yah gitu deh boo banyak banget yang gue pikirin ampe buat gue jadi pikunan. kadang jadi lupaan banget gue. aiueo aja gue kadang kalo ditanya jdnya. ya itu karena banyak pikiran bikin suteres. kata bu zarina suruh alihin jangan sampe fokus kesitu dan gue rasa itu hal yang sangat berat banget untuk gue gitu. makanya gue kadang2 jadinya dengerin jakfm aja di mobil kek dirumah atau tweet bbrp penyiarnya. yah tp mereka kan tmn jauh kita cuma kenal twitter setau apasih mrk ama kita.

oke galau yang ketiga
galau yang ketiga juga lumayan galau nih. masalah kedokteran gue. gue marah banget ketika kakak gue bilang kakak sedih banget klo kamu lepas unj #halusnya begitu ya tapi gue sangat kesal kenapa? karena statement itu telah membuat semua orang disekitar gue beranggapan gue bener2 stay di unj. gue bener2 kecewa! mereka yang dulu dukung gue dan semangatin gue untuk kejar kedokteran sekarang seperti menjelek2an kedokteran. gue sangat tidak terima dengan hal itu! ada yang bilang jadi guru bagus loh guh gajinya gede. gaji gaji and gaji lama lama gue pengen bilang makan tuh gaji. kesel gue! liat kemaren tanggal berape gue lupa banyak ibu2 dan bapak2 guru menjerit di depan mpr dpr? mereka berdemo supaya dijadiin PNS biar gajinya gede. intinya kalo mau jadi guru dan berpenghasilan besar ya jadi PNS dulu kan. sama aja dokter juga gitu kalo udah jadi PNS punya gaji tetap yang gajinya mayan. intinya gue sangat sedih ketika kedokteran yang gue impikan itu dijelek2an. seperti mereka melarang gue masuk situ. gue yang dulu disupport sekarang sangat dihalangi. dari segi biaya gue diultimatum dimana ultimatum itu hal yang sangat gue benci dan buat gue frustasi dan buat gue depresi. gue tau kedokteran mahal setinggi langit. jadi ada yang bilang gue wajib di UI kalo gak gaboleh pindah. emang di UI murah apa? gak juga tuh kayaknya sama2 aja murahan didaerah deh kyknya. gue sangat dilarang semua bersikeras. gue menangis ketika liat di tv seorang bapak tukang becak yang bisa biayain anaknya utk sekolah kedokteran. lah ini gue mobil ada sekian motor ada sekian kok nyekolahin masih gabisa. sedih sesedih sedihnya gue. seperti ada badai puting beliung ditubuh gue. entah harus ke siapa lagi gue ngomong, teriak aja gak nyelesein masalah kan? gue bener2 kecewa berat. akhirnya gue bilang oke di UI tp keduanya Unbraw and plus Psiko UI. gue sebenernya agak gamang pilih UI entah kenapa gue sangatlah pesimis utk disana. gue sangat teringat dgn kata2 sahabat gue, dulu emang gue pernah punya salah ama seorang guru tp kesalahan itu sebenernya utk kebaikan semua orang, gue membela teman2 yg gak ngerti fisika dan akhirnya gue protes ampe pernah ribut. gue sudah berbaikan ama itu guru namun gue selalu teringat dengan kata sobat gue yang terjadi gitu, "maybe you'll be the same as that teacher which wants to be a doctor but now she's a teacher" seperti karma atau apalah itu namanya, sakit sih krn skrg udah kenyataan tp sedih gak bisa capai impian. padahal gue udah berbaikan ama beliau tapi tetep terjadi, mudah2an efeknya gak ampe babak kedua deh atau tahun kedua. amiin. sungguh bener2 gue pengen jadi dokter, bagi gue kalo melihat house itu duit bukanlah nomor 1 nyawa pasien adalah nomor 1. gue melihat hal itu rasanya gue pengen banget yang namanya nyembuhin orang. secara tulus dan ikhlas meriksain pasien pagi siang sore malem gak kenal waktu. daripada waktu gue dilakuin utk memikirkan hal2 galau gue pengen seperti mereka a worker that works hard. makanya gue sedih banget kalo gadapet juga. niat itu tidak diucapkan tp dibuktikan suatu saat gue akan buktikan kepada dunia dokter bahwa dokter bener2 pahlawan tanpa tanda jasa.

galau yang keempat
galau yang keempat itu masalah ngajar. alhamdulillah nih gue udah ngajar baik di BTA and dirumah buka les gitu. tapi setiap hari sang ketua bilangnya gue salah mulu, anak2 banyak yang keluar padahal cuma 3 trus di judge kalo gue lah yang bersalah atas semua hal itu. gue dibilang ngajarnya gak bener lah apalah sampe adeknya gak ngerti. gue bingung ama ketua dimana beliau ngomong depan orang gue ngajarnya bagus tp dibelakang gue disalah2in and gue dibilang ngajarnya gak bener. gue marah semarah2nya gue. gue pendam dan pendam aja dalam hati. kalo gue ngomong ya gue salah lagi nanti. apa2 salah gue. heran gue jdnya. yaudah akhirnya itulah strategi gue utk ngurangin kekecewaan gue di galau ketiga. ya gue bilang aja ya ya gue ngajar gabagus, bagusnya berarti emang jadi dokter maka masukanlah saya di fak. kedokteran. terdiam aja lagi sang ketua. akhirnya ada lagi alasan, kalo gue gadijakarta rumah sepi tinggal bonyok and kakak satu yg pulang malem. yak itu yg sangat buat gue galau, relakah gue meninggalkan mereka? tunggu jawabannya di hasil SNMPTN 2012 ini. sangat buat gue depresi and frustrasi, pilih kasih sayang atau impian. saking pesimisnya gue gak yakin2 utk dpt FKUI. gue selalu memikirkan fk diluar daerah. entah harus apa lagi gue. yah andai gue bisa ngirim pesan or surat ke Allah SWT gue hanya mau tulis
"Ya Allah tolonglah hamba-Mu, pertemukanlah antara rasa kasih sayang itu dengan impianku"
jujur gue sedih nulis ini
pagi2 berlinang air mata itu agak lucu.
tapi yah harus TEGAR!